BeritaManado.com – Berita Terkini dari Manado

Sejarah GMIM Sentrum Manado

March 19
10:53 2010

GMIM Sentrum (Gereja Besar Manado) (Foto Beritamanado)

MANADO – Sejarah dimulai tahun 1675, saat Ds Montanus, seorang Pendeta Belanda pertama kali mengunjungi Manado dan melaporkan di Manado sudah ada golongan orang Kristen. Selanjutnya pada pemerintahan VOC tahun 1677 ditempatkanlah seorang Pendeta Belanda di Manado bernama Pendeta Zacharias Coheng dan atas inisiatifnya dikirimkanlah tenaga injil ke Bolaangmongondow.

Seiring dengan berakhirnya kekuasaan VOC, maka dalam perkembangannya penanganan Gereja menjadi urusan Pemerintah Belanda. Pada waktu itu Gereja memakai label Indische Kerk. Adapun pelayanan dan administrasi Gereja berpusat di Manado. Hal ini diatur berdasarkan peraturan Gereja Protestan, bahwa semua Pendeta pembantu/Indians Ieraars yang bekerja dibawah pimpinan Pendeta Belanda di Manado.

Tugu Perang Dunia II di Samping Gereja (Foto Beritamanado)

Tugu Perang Dunia II di Samping Gereja (Foto Beritamanado)

Sejak tahun 1934 Gereja Protestan yang berada di Manado, Minahasa dan Bitung dinyatakan berdiri sendiri dengan sebutan Gereja Masehi Injili di Minahasa (GMIM). Sementara kata Sentrum, dikenal nanti sesudah kemerdekaan Indonesia. Sebelumnya Gereja Sentrum Manado dikenal dengan nama Gereja Besar Manado sebagaimana tulisan Grafland yang dibahas oleh Prof Elly Manuhutu. Adapun Gereja Setrum menjadi Landroad Kota Manado sebagai patokan untuk perhitungan jarak.

Objek Wisata Tugu Perang Dunia II (Foto Beritamanado)

Pada masa Jepang, gedung Gereja Besar Manado pernah menjadi markas/pusat MSKK (Manado Syuu Kiri Sutokyop Kyookai) yang dipimpin Pendeta Jepang Hamasaki. Tapi sayang sekali gedung Gereja Besar Manado yang begitu sarat nilai historis religius ini pada perang kemerdekaan II/agresi militer hancur dibom. Sebagaimana tanda prasastinya maka didirikan tugu yang berada disebelah kiri bangunan Gereja yang masih berdiri kokoh yang diberi nama Tugu Perang Dunia II.

Pada Tahun 1952 didirikan kembali sebuah gedung Gereja dilokasi tersebut, gedung dibangun dalam bentuk permanen yang bangunannya seperti sekarang ini, ditahbiskan tanggal 10 Oktober 1952. Posisi mimbar utama berada dibagian timur menghadap ke barat tetapi dipindahkan ke bagian barat menghadap ke timur.

Pada tahun pelayanan 1983 s/d 1992 sesuai data, Jemaat GMIM Sentrum terdiri dari 47 kolom yang dibagi dalam 4 kanisah (Petra, Zaitun, Betania dan Karmel. Ditahun yang sama diadakan perluasan gedung seperti yang tampak sekarang.  (JRY)

 

 

 

 

Ads




0 Comments

No Comments Yet!

There are no comments at the moment, do you want to add one?

Write a comment

Write a Comment

5 × four =