BeritaManado.com

Sentil Prabowo Abaikan Rekomendasi Rizieq Shihab dan Ijtima Ulama, Benny Rhamdani Sebut Jokowi Bukan Pemimpin Basa-basi

August 10
00:48 2018

BENNY RHAMDANI

 

Manado – Keputusan Joko Widodo memilih KH Ma’ruf Amin sebagai cawapres merupakan sikap dari pemimpin bukan basa-basi.

Demikian penilaian politisi Partai Hanura yang juga kader Nahdlatul Ulama, Benny Rhamdani.

Benny Rhamdani menyentil ketika Prabowo Subianto datang menemui Ketua Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab di Arab Saudi, hasil pertemuan tersebut Rizieq Shihab menasehati Prabowo Subianto memilih cawapres dari kalangan ulama.

“Kemudian Ijtima ulama merekomendasikan Prabowo memilih cawapres ulama diantara ketua dewan syuro PKS Salim Segaf dan Abdul Somad, itupun tidak dilakukan dan diabaikan oleh Prabowo,” jelas Benny Rhamdani kepada BeritaManado.com, Kamis (9/8/2018) malam.

Mengacu dari kejadian tersebut, menurut anggota DPD-RI perwakilan Sulut ini, menjadi ukuran siapa sebenarnya pemimpin yang menjawab harapan umat.

“Pemimpin itu Jokowi. Tidak ada saran dari pihak-pihak atau organisasi tertentu untuk mengambil ulama, tidak ada, tapi atas inisiatif pribadi dan ketulusan beliau, menjawab kebutuhan umat memilih ulama besar yakni kiay haji Ma’ruf Amin,” tukas Benny Rhamdani.

Sebelumnya, Joko Widodo memilih KH Ma’ruf Amin sebagai calon wakil presiden (cawapres) pendampingya pada Pilpres 2019 mendatang.

Ma’ruf Amin adalah Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan Rois Syuriah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (NU).

Benny Rhamdani menilai keputusan Joko Widodo memilih KH Ma’ruf Amin adalah keputusan tepat menjawab tantangan politik di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir menguatnya politik identitas.

“Belajar dari Pilkada DKI Jakarta, belajar dari munculnya berita-berita hoax yang secara masif konten lebih pada menyebarkan kebencian, fitnah, adu domba yang selalu menggunakan tema agama dan suku. Bahkan Jokowi menjadi presiden yang tidak lepas dari tuduhan dan fitnah sebagai presiden yang anti islam, dituduh komunis, bahkan dituduh sebagai presiden yang mengistimewakan etnis tertentu,” jelas Benny Rhamdani.

Pilihan politik Joko Widodo memilih Ma’ruf Amin, lanjut Benny Rhamdani, menjawab sekaligus menampar kepada mereka, pihak-pihak dan kelompok-kelompok yang selama ini menuduh Joko Widodo dengan tuduhan-tuduhan tersebut.

“Kiay Haji Ma’ruf Amin adalah jawaban dari pilihan politik strategis ideologis. Beliau seorang ulama besar, kalau istilah saya beliau ini ulama yang sebenar-benarnya karena di Indonesia sekarang ada fenomena banyak orang mengaku ulama,” tandas Benny Rhamdani.

Benny Rhamdani melihat KH Amin Ma’ruf sebagai sosok yang memiliki energi dan aura keteladanan.

“Tidak pernah keluar dari mulut beliau misalnya kalimat-kalimat kebencian, tidak pernah keluar kata-kata adu domba suku dan agama, tidak pernah keluar dari mulut KH Ma’ruf Amin kata-kata kasar dan caci maki,” tukas mantan anggota DPRD Sulut tiga periode ini.

(JerryPalohoon)

 

 

 

 

 

 

 

0 Comments

No Comments Yet!

There are no comments at the moment, do you want to add one?

Write a comment

Write a Comment

five × two =