BeritaManado.com

Di Hadapan Gubernur OLLY DONDOKAMBEY, NETTY PANTOW Ungkap Ada Gerakan Radikalisme di Likupang

February 12
18:25 2018
NETTY PANTOW

NETTY PANTOW

 

Manado, BeritaManado.com – Anggota DPRD Provinsi Sulawesi Utara, Netty Agnes Pantow, mengungkapkan adanya gerakan radikalisme di wilayah Desa Maen, Kecamatan Likupang Timur dan Desa Munte, Kecamatan Likupang Barat, Kabupaten Minahasa Utara.

Hal tersebut dibeberkan Netty Pantow pada rapat paripurna DPRD Sulut yang dihadiri Gubernur Olly Dondokambey dan Wagub Steven Kandouw, Senin (12/2/2018), menindaklanjuti laporan masyarakat.

“Warga datang ke rumah saya dan tadi pagi datang juga ke kantor DPRD mengadukan hal ini. Bahwa, ada oknum, orang Aceh yang mengajarkan paham-paham radikalisme. Dia menyebarkan ajaran, bahwa anak-anak tidak perlu sekolah,” ujar Netty Pantow.

Netty Pantow juga mengungkap laporan lainnya dari warga muslim bahwa oknum tersebut mengajarkan tidak perlu sembahyang di mesjid, cukup di bilik-bilik tertentu.

“Saya tidak paham dengan ajaran muslim, tapi ini yang menjadi aduan warga kepada saya. Bahwa ajaran yang disebarkan orang Aceh itu sudah sangat meresahkan. Bahkan, orang-orang di sana so ja baku angka parang (masyarakat di sana sudah saling mengangkat parang),” tandas politisi Partai Demokrat sudah periode kedua di DPRD Sulut ini.

Netty Pantow menambahkan bahwa dari beberapa laporan yang disampaikan warga dirinya tidak bisa memaparkan secara terbuka karena bersifat sensitif dan akan disampaikan langsung kepada pemerintah.

“Karena warga Aceh tersebut datang atas nama organisasi. Pemerintah harus secepatnya merespon, apalagi di paripurna ini hadir kepolisian, TNI, BIN dan pejabat terkait lainnya,” tukas personil Komisi 1 yang membidangi Pemerintahan, Hukum dan HAM ini.

(JerryPalohoon)

 

 

 

 

 

 

1 Comment

  1. Phin February 14, 05:27

    MAkanya anda sebagai anggota DPR harus croscek dulu sebelum kase kalaur statmen,kalau tidak tau situasi turun dan liat,org yg datang kepada andan adalah oknum yg ada maksud dan tujuan tertentu

    Reply to this comment

Write a Comment