BeritaManado.com

Begini Cara Kerja Cari Gampang Dishub Manado Justru Berakibat Kemacetan Semakin Parah

November 17
09:23 2017
Akses Boulevard-Ahmad Yani arah rumah kopi K.8 depan Mantos 3 ditutup

Akses Boulevard-Ahmad Yani arah rumah kopi K8 depan Mantos 3 ditutup.

 

Manado, BeritaManado.Com – Bermaksud mengurangi tumpukan kendaraan di jalan lajur sebelah kanan depan Manado Town Square (Mantos) Tiga, petugas lapangan Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Manado menutup jalan akses masuk kendaraan dari Jalan Piere Tendean, Boulevard ke Jalan Ahmad Yani, Sario, yakni jalan Gereja GMPU.

Di saat bersamaan jalan akses masuk Boulevard-Ahmad Yani depan Mantos Tiga melintasi rumah ibadah dan rumah kopi K-8 juga ditutup.

Akhirnya, pengendara dari Boulevard ke arah Manado bagian selatan, Kecamatan Sario, Wanea, dan kawasan lainnya harus memutar jauh melintasi ruas Boulevard ke arah Jalan Sam Ratulangi.

 

Akses GerejaGMPU depan Mantos 3 juga ditutup

Akses Gereja GMPU depan Mantos 3 juga ditutup.

 

Kondisi tersebut dikeluhkan banyak pengendara yang menilai rekayasa lalulintas menutupi akses Boulevard-Ahmad Yani adalah kebijakan tidak tepat yang justru mengakibatkan kemacetan lebih parah di titik lainnya.

“Tujuan penutupan akses Boulevard-Ahmad Yani ini katannya untuk mengurai kemacetan, padahal ruas depan Mantos ini terdiri dua lajur. Justru kemacetan lebih parah terjadi di ruas akses Boulevar-Samrat depan MTC dan Bank Mandiri Syariah kendaraan antri masuk lorong hingga 200 meter,” tukas Jolly Pakaja, pengendara warga Ranotana, Kamis (16/11/2017) malam.

 

 

Antrian panjang kendaraan di akses Boulevard-Samrat Bank Mandiri Syariah Megamas

Antrian panjang kendaraan di akses Boulevard-Samrat Bank Mandiri Syariah Megamas.

 

 

Lanjut Jolly Pakaja, menutup dua jalan penghubung akses Boulevad-Ahmad Yani depan Mantos Tiga yakni jalan gereja GMPU dan jalan menuju rumah kopi K-8 merupakan cara kerja cari gampang dari petugas Dishub Manado.

“Mereka itu kerja cari gampang dengan cara menutupi akses, padahal syarat dari sistem lalulintas satu arah Boulevard-Samrat dan Boulevar-Ahmad Yani harus memiliki banyak akses penghubung. Bermaksud mengurai kemacetan disini justru membuat macet di ruas lain karena pengendara terpaksa harus berputar jauh. Mestinya mereka mengatur memisahkan pengendara akan melintasi akses penghubung dengan pengendara arah pusat kota,” tandas Jolly Pakaja.

Petugas Dishub Manado sementara berjaga di lajur ruas depan Mantos 3 yang dikonfirmasi BeritaManado.com, mengaku kebijakan rekayasa lalulintas menindaklanjuti petunjuk atasan.

“Kami bekerja berdasarkan petunjuk atasan. Mengantisipasi tumpukan kendaraan akses penghubung kami tutup harap dimaklumi. Intinya kami bertugas di jalan mengurai kemacetan sering terjadi di beberapa titik,” ujar beberapa petugas wanita Dishub Manado.

 

(JerryPalohoon)

 

Baca juga berita terkait Dishub Manado:

 

 

 

 

 

 

 

 

1 Comment

  1. Manado macet November 22, 12:31

    Atasan dan bawahan sama2 goblok, semua diarahkan ke depan mtc dan samping pax cristi…jadi berjubel menyebabkan kemacetan parah, kendaraan mau ke malalayang disuruh memutar jauh dan macet, sekali kali kadisnya disuruh ikut jalur tsbt.

    Reply to this comment

Write a Comment