BeritaManado.com

Bank Arta Graha Berkomitmen Berdayakan dan Sejahterakan Petani dengan KUR

September 10
20:39 2017

Manado – Kepala Cabang Bank Arta Graha Manado, Raymond Christoffel mengatakan, Bank Arta Graha berkomitmen menopang program pemerintah memberdayakan dan mensejahterakan petani dengan Kredit Usaha Rakyat (KUR).

Hal itu dilakukan Bank Arta Graha Manado guna menunjang salah satu program pemerintah menekan angka kemiskinan dan mencegah terjadinya kesenjangan di masyarakat di Sulawesi Utara (Sulut) terutama bagi kalangan ekonomi kebawah/mikro, pedagang kecil khususnya bagi para petani.

Selain mudah, pengurusan syaratnya pun dinilai lebih fleksibel tanpa menyampingkan syarat standar lainya seperti, KTP, KK, surat keterangan dari pemerintah desa setempat (benar petani, pedagang dan tempat usaha kecil) serta juga mempunyai lahan garapan bagi petani.

“Intinya harus benar-benar pengusaha yang dibuktikan dengan SHU, dan bukan pegawai (ASN) serta tidak memiliki pinjaman modal di Bank lain, karena itu akan dianggap Bankeable atau menyimpang dari aturan awal tidak tepat sasaran dan itu juga berlaku prosesnya pada bank umum lainnya,” terang Raymond Christoffel akhir pekan lalu kepada wartawan.

Menurutnya, syarat seperti SIUP, SITU TDP dan harus memiliki rekening mutasi dari bank yang jelas, itu dinilai menyusahkan dipenuhi para petani dan usaha mikro/pedagang kecil, sehingga KUR inilah yang menjadi jalan keluar pemerintah.

“Untuk teknis dilapangan itu, Bank Arta Graha menggandeng 38 mitra kerja se-Indonesia yang bertugas menyeleksi para calon penerima KUR yang memenuhi syarat melalui data dan survey lapangan. Kemudian setelah benar-benar lengkap dan sah maka dilakukan proses pencairan oleh Bank Arta Graha yang tetap dibantu oleh mitra kerja diwilayah masing-masing,” jelasnya.

Untuk mitra kerja dari Bank Arta Graha dipilih dan harus mempunyai satu visi dalam penyaluran KUR dengan Bank Arta Graha yakni pemberdayaan masyarakat dan mensejahterakan petani, pedagang kecil dan usaha mikro.

“Oleh karena itu komitmen kita dari anggaran Rp3 Triliun di seluruh Indonesia untuk 2017 ini, pihak Bank Arta Graha menetapkan 40 persen kesektor pertanian dan untuk Manado ada plafon Rp500 Miliar disalurkan,” kata Raymond Christoffel.

Dia menambahkan, sampai saat ini baru 10 persen disalurkan atau baru Rp50 Miliar. Arti kata masih ada Rp450 Miliar harus disaampaikan kepada para petani khsusunya.

“Sangat disayangkan jika target masyarakat (petani, pedagang kecil/usaha mikro) tidak bisa menikmati KUR ini karena nantinya akan ada pemotongan KUR nanti jika tidak tersalurkan semuanya dan kami berharap jangan sampai terjadi seperti itu karena target untuk sejahterakan masyarakat petani khususnya di Sulut lewat KUR ini bisa tidak dirasakan semua,” ujar Raymond Christoffel.

Dimana untuk mitra Bank Arta Graha juga sementara ini hanya ada dua diwilayah Sulut, yakni wilayah Manado, Tomohon, Minahasa bersatu serta wilayah Bolmong, Kota Kotamobagu dan sekitarnya (yang ada cabang Bank Arta Graha).

Adapun untuk kategori penerima KUR itu ada 3 yakni, usaha mikro penerima 0 sampai Rp. 25 Juta (tanpa jaminan), Retail (memiliki jaminan, izin usaha/perijinan, lokasi usaha jelas) itu Rp. 25 sampai Rp. 500 Juta, dan ketiga adalah KUR Tenaga Kerja Indonesia (TKI), khusus TKI yang akan berangkat dan memerlukan modal lebih awal, ini sesuai target pemerintah juga yang pada umumnya bunga 9 persen pertahun. (***/rizath polii)

 

 

 

 

0 Comments

No Comments Yet!

There are no comments at the moment, do you want to add one?

Write a comment

Write a Comment